Sejarah perkembangan pasar valuta asing

  • Ristia oftari
  • Munculnya pasar mata uang internasional telah menghasilkan proses tujuan internasional integrasi, memperkuat hubungan antara Serikat diperlukan pembentukan rasio yang dapat diterima dari mata uang nasional.

    Selama abad ke-19 Europe tinggal di era standar emas, ketika mata uang dari negara-negara semua didasarkan pada emas. Pemegang utama dari cadangan emas pemerintah di negara-negara Eropa yang bank sentral. IM tugas telah didelegasikan hak untuk mencetak uang, yang adalah solid gold. Sistem standar emas memiliki tingkat tinggi uang beredar, inflasi rendah dan bunga rendah. Di bawah sistem ini, ada peningkatan yang tajam dari perkembangan industri pada pergantian abad 19-20.

    1.3 Forex (Valas) untuk pemula

    Pada awal abad ke-20 bergeser dari zolotomonetnogo ke zolotodeviznomu standar. Mata uang utama dari sistem moneter dunia menjadi British pound sterling. BANK dari Inggris mengambil posisi pusat keuangan terkemuka di dunia. Sebagian besar transaksi di pasar internasional adalah Poundsterling pound adalah mata uang negara-negara lain, akin (Golden bangku).

    Perang Dunia I mengacaukan keseimbangan dunia, biaya militer besar yang menyebabkan ketidakseimbangan dalam anggaran ekonomi terkemuka di dunia. Sebagai hasil dari runtuhnya ekonomi 30-ies sistem telah secara signifikan terkikis standar emas. Setelah depresi besar di Amerika Serikat dan penghapusan standar emas di April 1931, operasi mata uang asing telah berkurang. Oleh 30 's pertengahan London dianggap sebagai pusat keuangan utama. Dalam masa kejayaan kerajaan Inggris, British pound adalah mata uang utama perdagangan dan juga digunakan sebagai cadangan mata uang. Pada tahun 1930, di Basel (Swiss) didirikan Bank for international pemukiman, tujuan utama yang adalah untuk memantau perbankan internasional supervisi dan koordinasi kebijakan moneter di pasar valuta asing. Bank terlibat dan mendukung dalam kesulitan sementara untuk mencegah kebangkrutan dari beberapa negara.

    Perang Dunia kedua lebih rumit situasi dalam lingkup pembayaran internasional dan likuiditas.

    Perang ini ditandai dengan runtuhnya pound karena penghancuran Kerajaan Inggris dan kepercayaan internasional pound telah dilupakan sebagai akibat dari pemalsuan (pemalsuan) pound Jerman. Setelah Amerika Serikat memasuki Perang Dunia II, dolar telah mendapatkan popularitas luas. Sementara itu, Eropa dan Jepang yang praktis dimatikan dari pasar keuangan internasional, dan Amerika Serikat baja untuk membentuk masa depan ekonomi dunia dan keuangan.